Pahami Sistem Gaji Grab 2019, Jadilah Driver Cerdas!

By | 13 Januari 2019

Menjadi ojek online alias ojol seharusnya bukan hanya sekedar mencari orderan. Anda juga wajib tahu mengenai perhitungan sistem gaji Grab 2019 terbaru dan terupdate supaya bisa memperoleh banyak keuntungan. Kenapa harus Grab? Karena perusahaan transportasi online ini memang saat ini mengalami perkembangan yang begitu pesat dengan ratusan ribu hingga jutaan mitra pengemudi di Indonesia.

Sistem gaji Grab 2019

Semakin meningkatnya jumlah ojol jelas harus membuat Anda menyikapinya secara dewasa. Daripada harus menggunakan cara curang seperti Fake GPS atau aksi tak bertanggung jawab lainnya, lebih baik Anda memahami sistem kerja Grab mulai dari sistem gaji driver grab hingga ke hal hal yang lebih kompleks dan spesifik. Karena memang dalam periode waktu tertentu, Grab selalu melakukan pembaharuan terkait sistem pembayaran mitra pengemudi mereka.

Baca juga:

Cukup disayangkan karena rupanya tidak semua ojol mengetahui cara kerja grab dan sistem perhitungan gaji Grab. Alhasil banyak driver yang menyia-nyiakan waktu mereka di jalan raya karena bukannya konsumen didapat, justru bensin dan waktu terbuang sia-sia. Padahal dengan memahami sistem perhitungan gaji yang tepat, Anda akan bisa menjadi seorang ojol yang makmur.

Hal-Hal Penting Dalam Sistem Gaji Grab 2019 Yang Wajib Diketahui

Berbeda dengan perusahaan transportasi online saingan seperti GO-JEK atau Uber, perhitungan penghasilan driver Grab 2019 punya metode berbeda. Tentu anda ingin tahu kan cara pembayaran gaji semua layanan grab, mulai dari sistem gaji grabcar, grabbike dan sebagainya.

Sebelum melangkah lebih lanjut berikut ini beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh setiap driver Grab untuk memperoleh penghasilan harian:

1. Sistem bagi hasil grab

sistem gaji grab

Sistem bagi hasil Grab

Sistem bagi hasil adalah hal yang mutlak dalam perusahaan grab. Tentu saja, karena bagi hasil adalah sistem yang sangat menguntungkan pihak perusahaan Grab. Ini adalah salah satu cara mereka memperoleh penghasilan.

Tapi anda tak perlu khawatir kok. Toh bagi hasilnya sangat masuk akal/ reasonable, tidak memihak dan tentu tidak akan memberatkan driver grab di sini.

Berdasarkan laman resmi grab di “https://help.grab.com/driver/id-id/115013565467-Berapakah-potongan-komisi-Grab-dari-Mitra-Pengemudi”, secara umum, Grab akan memotong komisi sebesar 20% dari argo/tarif tiap pesanan yang diselesaikan (kecuali layanan Sewa GrabCar – komisi 10%).

Gambarannya:

Bang Anto menyelesaikan orderan dengan tarif Rp10.000.

Maka komisi yang dikenakan adalah : Rp10.000 x 20% = Rp2.000

Sistem secara otomatis memotong dompet kredit Bang Anto sebesar Rp2.000, ketika dia menerima orderan tersebut.

Buat penyemangat, anda bisa menyimak kisah salah satu mitra grab yang berhasil memperoleh penghasilan 2 juta dalam waktu seminggu saja.  Luar biasa kan? Makanya, kerja kerja dan kerja, setelah itu berdoa…

2. Pemberian Insentif

Insentif akan diperoleh oleh pengemudi asalkan bisa memenuhi target trip dalam sehari sesuai dengan durasi waktu yang ditentukan. Jika dalam ketentuan itu tidak bisa memenuhi target, maka insentif tak akan bisa dicairkan. Bisa dibilang, ini adalah salah satu keuntungan driver grab.

sistem gaji grab3. Argo Tarif Grab Merah dan Grab Putih

Demi meningkatkan kesejahteraan driver, Grab menetapkan opsi Grab Merah dan Grab Putih yang bertujuan juga untuk memberikan jaminan argo perjalanan. Di mana Grab memasang tarif Rp12.000 untuk jaminan argo di bawah 6 kilometer. Sementara kalau jarak yang ditempuh di atas itu, maka akan memperoleh tambahan Rp2.500 per kilometer.

4. Besar kecil Gaji Tergantung Jumlah Argo, bukan jumlah trip

Kalau menurut Anda besar-kecilnya penghasilan driver Grab 2019 tergantung pada jumlah orderan, maka itu salah besar. Dalam wawancaranya dengan Tribun News, Reka Gayantika selaku Community Manager Grab Indonesia menjelaskan kalau faktor yang mempengaruhi besar sedikitnya penghasilan mitra pengemudi mereka adalah jumlah argo bukannya total ride yang dilakukan driver.

Selayaknya taksi, Grab benar-benar menghitung jarak tempuh setiap pengemudi yang akan diperhitungkan lebih rinci lagi dalam sistem gaji Grab 2019. Tak heran kalau akhirnya Grab menerapkan tarif yang terjangkau untuk konsumen mereka. Tak perlu khawatir, karena bagi Reka dengan tarif perjalanan yang rendah, akan ada banyak konsumen menggunakan Grab sehingga berdampak positif ke driver.

Ini ada tips dari laman resmi Grab, cara meningkatkan penghasilan grab dengan legal dan tanpa resiko, soalnya banyak yang sampai memodifikasi smartphone mereka demi gacor.

5. Pengeluaran Wajib Driver

Sama seperti ojek online lainnya, para pengemudi Grab juga memiliki pengeluaran wajib yang akhirnya berdampak pada penghasilan mereka. Yang sudah pasti adalah bensin karena profesi ojek online mengharuskan Anda menghabiskan waktu di jalan.

sistem gaji grab

Selain bensin, ada juga pulsa internet untuk mengakses aplikasi Grab di HP serta pulsa telepon untuk menghubungi konsumen. Pengeluaran-pengeluaran seperti ini jelas tidak ditanggung oleh Grab sehingga Anda sebagai pengemudi, harus pintar-pintar memilih orderan agar pemasukan bisa lebih besar daripada pengeluaran.

Jika Anda sudah memahami ulasan penting di atas, tentu tidak akan kesulitan dalam mennghitung gaji driver GrabBike. Namun sama seperti GO-JEK, Grab juga memiliki banyak sekali layanan yang memiliki perhitungan tersendiri untuk komisi mereka.

Perhitungan Sistem Gaji Grab Berdasarkan Layanan Orderan

Kebutuhan konsumen sebetulnya tidaklah hanya mengenai antar-jemput penumpang saja. Untuk itulah Grab tidak cuma fokus pada layanan GrabBike (sepeda motor) dan GrabCar (mobil). Ada beberapa layanan lain yang bisa dipilih konsumen seperti GrabFood (makanan), GrabExpress (barang) hingga GrabTaxi (kerjasama dengan perusahaan taksi yang terdaftar).

1. Sistem gaji grabbike

cara daftar grabbike online

Perhitungan gaji driver GrabBike merupakan gabungan dari insentif per orderan serta bagi hasil yang ditetapkan oleh Grab (Perhitungan 90:10). Di mana Grab memotong tarif perjalanan sebanyak 10% untuk perusahaan sementara 90% menjadi hak driver. Jadi misalnya Anda menyelesaikan orderan dengan tarif perjalanan Rp20.000, maka akan dipotong Rp2.000 untuk Grab dan Rp18.000 adalah milik anda berdasarkan sistem komisi grabbike.

2. Sistem kerja grabcar

sistem gaji grab

Di grabcar, ada sistem token yang harus anda pahami. Pertama, anda harus daftar untuk jadi menjadi mitra Grabcar tentunya. Setelah itu, anda bisa mengisi saldo token di aplikasi sebagai penerima order/ driver. Ketika anda memperoleh pesanan, maka secara otomatis token anda akan terpotong oleh pihak Grabcar. Adapun perhitungan pemotongan token adalah sebagai berikut:

  • Pemotongan token sebesar 10% sampai 15% sesuai dengan tarif argo yang tertera di aplikasi mitra Grabcar.
  • Potongan untuk jarak dekat adalah 10%.
  • Potongan untuk jarak jauh adalah 15%.

Kita ambil contoh orderan dari Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara menuju ke Margonda, Depok, tarif argonya Rp 100.000. Secara otomatis, perhitungannya seperti berikut:

  • Rp 100.000 x 15% = Rp 15.000

Besaran Rp 15.000 tersebut untuk pihak Grabcar, sementara sisanya Rp 85.000 adalah untuk mitra Grabcar. Total Rp 15.000 dipotong langsung secara otomatis oleh pihak Grabcar, diambil dari saldo token aplikasi yang sudah diisi oleh mitra Grabcar. Jadi, jika orderan makin banyak saldo token juga cepat habis sehingga harus kembali diisi ulang.

Untuk lebih lanjutnya, bisa dibaca di sini.

3. Sistem gaji grabfood pemilik restoran

Pembayaran GrabFood untuk Driver

Kali ini sistem gaji nya adalah dengan profit sharing, yang dibebankan kepada toko/restoran partner GrabFood adalah 30% (tidak termasuk PPN), tergantung pesanan yang masuk.

Deskripsinya begini, misal, dalam satu hari Anda memperoleh pesanan dengan total Rp 200.000, maka 30% nya menjadi hak milik Grab yakni sekitar Rp 60.000, dan anda memperoleh sisanya yakni Rp140.000.

Bagaimana? Merasa rugi karena total pendapatan sebanyak 30% justru menjadi hak Grab?

Banyak pertanyaan seperti demikian yang muncul dari benak hati pemilik restoran partner Grab. Kalau dipikir pikir kembali, sebenarnya 30% itu sudah normal dibandingkan dengan keuntungan yang diperoleh oleh mitra grab/ pemilik restoran.

Nah, buat abang driver bagaimana? Kan kerjaannya mesenin, teru nganterin yah? Kira kira bagaimana sistem gaji driver grabfood nih?

Sama saja pada umumnya, driver akan memperoleh insentif, itu yang pertama. Kedua, meski pelanggang memakai promo, anda akan tetap memperoleh bayaran bersih tanpa potongan, dan masih banyak lainnya. Silahkan di baca di sini.

4. Grab Taxi

sistem gaji grab

Di awal kemunculannya, transportasi online memang kerap mendapatkan penolakan dari perusahaan transportasi umum seperti taksi. Tak ingin mitra pengemudi mereka mendapat masalah dengan sopir-sopir taksi, Grab pun mengenalkan salah satu layanan yang inovatif yakni GrabTaxi. Di mana melalui GrabTaxi, armada taksi bisa ikut ambil bagian selayaknya GrabCar.

Hanya saja sistem gaji GrabCar dan GrabTaxi tentu memiliki perbedaan. Di mana potongan untuk pengemudi taksi sebesar 5,5% dari perkiraan argo terendah setiap pengemudi.

Misalkan saja sebuah orderan GrabTaxi memberikan tarif Rp25.000, maka Grab akan memotongnya sebesar Rp1.375. Sehingga tarif yang masuk ke credit balance pengemudi GrabTaxi adalah Rp23.625.

 

Kalau sudah paham tentang sistem gaji grab, selanjutnya silahkan daftar layanan Grab, apakah itu sebagai driver grabbike, ataukah grabcar, atau sebagai pemilik restoran.

Sistem kerja grab mengatur gaji Grab Merah dan Grab Putih

sistem gaji grab

Dan setiap layanan itu jelas memiliki sistem gaji Grab 2019 yang berbeda-beda pula. Namun jika boleh dikelompokkan, mungkin hanya layanan GrabTaxi yang memiliki perhitungan berbeda. Sementara untuk layanan lain, Grab membaginya menjadi dua opsi perhitungan yakni Grab Merah serta Grab Putih. Agar bisa memahami, yuk simak ulasannya berikut ini:

a. Grab Merah

Penghasilan driver Grab bakal meningkat saat Anda memperoleh orderan di hari Sabtu/Minggu/tanggal merah. Itulah maksud dari grab merah, yakni tarif saat hari libur.

Grab Merah adalah sebuah keuntungan tersendiri karena memang memiliki sistem gaji Grab yang cukup besar. Di mana setiap driver yang memilih opsi merah, maka mereka akan mengenal perhitungan jaminan argo di bawah 6 kilometer yang berbeda-beda di kawasan Jabodetabek. Yang paling dasar adalah pada jam non sibuk hari Senin-Jumat, jaminannya adalah Rp12.000.

Untuk jam sibuk akan meningkat menjadi Rp13.000. Bagi driver Grab Merah dengan layanan apapun yang memperoleh orderan di waktu super sibuk pagi, jaminan argo di bawah 6 km kawasan Jabodetabek mencapai Rp16.000 dan di waktu super sibuk sore jadi Rp20.000. Wajib diingat pula bahwa orderan jam sibuk, super sibuk pagi/sore mendapat tambahan masing-masing Rp6.000.

Meskipun nominal di jam non sibuk masih sama pada angka Rp12.000, tapi besaran di waktu sibuk sama rata yakni Rp16.000. Sehingga dengan begini Anda bisa memperhitungkan mau menerima orderan di jam-jam seperti apa agar penghasilannya maksimal.

b. Grab Putih

Grab ptih ini kebalikan dari grab merah, khusus hari hari kerja. Untuk Grab Putih, perbedaan yang mendasar hanyalah pada kurangnya pendapatan tambahan pada hari Senin-Jumat di jam sibuk, super sibuk pagi dan sore.

Namun tak perlu khawatir, karena Anda masih akan memperoleh perhitungan sistem gaji GrabCar yang sesuai lantaran besaran jaminan argo untuk jarak di bawah 6 kilometer semakin besar.

Jika tarif dasar jam non sibuk sama dengan opsi Grab Merah yakni Rp12.000, hal berbeda pada orderan di jam sibuk dan super sibuk. Untuk waktu sibuk, pengemudi Grab Putih akan memperoleh Rp16.000 sementara di jam super sibuk pagi menjadi Rp19.000 dan super sibuk sore jadi Rp23.000. Untuk perhitungan jaminan argo di akhir pekan dan libur sama seperti Grab Merah.

Sistem Gaji Grab Vs Gojek

Berbeda dengan GO-JEK yang menerapkan penghasilan mitra pengemudinya berdasarkan bonus, komisi dan poin, Grab memberikan insentif dalam sistem gaji Grab 2019. Insentif ini berbeda-beda pada weekday dan weekend. Kalau Anda berhasil menyelesaikan minimal 8 orderan dalam hari Senin-Jumat, maka bonusnya sebesar Rp9.000.

Sementara itu jika pada Sabtu-Minggu dan tanggal merah mampu menyelesaikan 8 orderan pula, insentifnya hanya Rp5.000. Pemberian insentif tertinggi diperoleh kalau Anda mampu menyelesaikan 20 orderan pada hari Senin-Jumat yakni mencapai Rp90.000. Nominal insentif berkurang jadi 50% saat melaksanakan orderan di akhir pekan.

Meskipun insentif yang diberikan Grab kepada pengemudi mereka cukup besar, ada beberapa kriteria dalam sistem gaji Grab 2019 agar Anda bisa memperoleh bonus. Di mana Anda wajib memperoleh nilai penerimaan minimal sebanyak 60 persen dan nilai pembatasan maksimal 10 persen serta rating setidaknya 4,3. Karena hal itulah, Anda harus tetap menjadi ojol yang disiplin dan jujur.

sistem gaji grab

Jangan lupa untuk memanfaatkan betul fitur dalam aplikasi Grab Driver seperti HeatMap. Dengan begitu Anda akan memperoleh informasi mengenai daerah-daerah yang tengah ramai penumpang. Perbaharui aplikasi secara bertahap dan jangan lupa mengecek besaran bonus dalam sistem gaji Grab 2019. Tetap semangat dan salam satu aspal!

2 thoughts on “Pahami Sistem Gaji Grab 2019, Jadilah Driver Cerdas!

  1. Supriyanta

    Saya ingin daftar grab tapi belum punya SIM-C dan saya tingal / domisili di DKI tetapi ber ktp DIY bisakah membuat SIM-C di DKI mengunakan ktp DIY.?

    Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *