Kerja Di Perhotelan: Dari Kena Tipu Sampai Jadi Senior Staff

Halo halo! Apa kabarnya para pembaca? Semoga selalu baik ya. Perkenalkan nama saya Ibram dan saat ini saya bekerja di sebuah sekolah perhotelan terbesar di Indonesia sebagai senior staff. Tapi sebelum sampai di tahap ini, saya mengalami banyak naik-turun-naik lho! Simak sedikit cerita saya, ya. Siapa tau bisa membantu para pembaca sekalian.

Pada tahun 2015, saya lulus sebagai wisudawan terbaik, Sarjana Pendidikan Bahasa Inggris dengan peraih TOEFL tertinggi di sebuah universitas berbasis syariah di kota saya. Wah, bangga dong! Enggak juga, karena saya tau setelah lulus saya akan nganggur. Benar saja, selama kurang lebih lima sampai enam bulan saya nganggur.

Susah cari kerja yang sesuai dengan passion saya (passion saya di musik dan video games, btw). Ya, dengan passion saya itu pilihannya cuma jadi YouTuber atau jadi musisi café kali ya?

Walaupun lulus dari fakultas keguruan, tapi mengajar adalah pilihan paling terakhir dan paling kepepet yang saya punya.

Setelah itu, akhirnya saya pinjem duit sana-sini buat modal usaha. Dua usaha yang pernah saya lakukan adalah jual baju custom dengan desain anime dan buka usaha angkringan. Hasilnya? Dengan gaya hidup foya-foya saya selama ini, jelas hasilnya PASTI GAGAL dong! Oke fix, dengan manajemen keuangan saya yang parah ini, bisnis jelas bukan jalan ninjaku.

Baca juga: Ini Rasanya Kerja di Startup. Seru Sih, Tapi Ini Faktanya!

NGALAH SAMA EGO DEH!

Ilsutrasi Pencari Kerja

Makin lama nganggur dan jadi kaum rebahan selama berbulan-bulan bikin bentuk saya jadi makin abstrak. Maka, saya putuskan untuk menyingkirkan ego dan idealisme sok-sokan gak mau ngajar. Padahal kalo dipikir kan saya emang cuma bisa ngajar, kenapa malah nggak mau ngajar ya? Kemudian saya melamar di sebuah lembaga kursus di kota saya yang kebetulan sedang mencari tenaga pengajar di lembaganya.

Saya dengan seorang sahabat saya berniat melamar ke sana. Kami lulus dari jurusan dan kampus yang sama. Sahabat saya ini perempuan, lumayan cakep dan mandiri. Kami ngelamar ke lembaga itu bareng. Sebut aja lembaga P alias penipuuuuu! Terus ketika sampe di lokasi, kami terkejut terheran-heran. Lokasinya itu kayak rumah angker, gaes! Jadi lokasinya itu kayak rumah rumah tua yang banyak kamarnya.

Terus kamarnya itu dijadiin kelas. Tempatnya usang dan berdebu banget, enggak banget deh! Pemiliknya adalah seorang bapak-bapak separuh buaya, eh separuh baya. Sahabat saya jadi takut dong karena harus kerja berdua dengan si bapak itu dengan kondisi ruangan yang agak gimana gitu. Setelah sesi interview dan check berkas, kami pulang dan menyempatkan untuk makan bareng dulu.

Saat makan siang, sahabat saya ini dapet sms yang menyatakan bahwa dia diterima untuk bekerja di sana. Oke fine, mungkin sahabat saya ini keliatan lebih mampu dibanding saya. Saya kenal dia dari kecil dan dia emang cerdas. Tapi sahabat saya nolak dengan berbagai alasan (walaupun saya tau alasan aslinya). Setelah itu, saya dapet sms yang sama yang menyatakan saya diterima kerja di sana. Wahahaha, jadi pemain cadangan nih. Oke, karena udah bosen nganggur dan lagi kepepet butuh duit, akhirnya saya terimalah kerjaan itu.

Baca juga: Apa Itu Receptionist? Tugas, Syarat, dan Gajinya? Ini Detailnya!

KOK GINI AMAT?

Di hari pertama, saya dijelaskan tentang job description atau tugas-tugas yang harus saya kerjakan. Mulai dari promosi lembaga ke sekolah-sekolah menengah atas, ngurusin administrasi sampe ngajar. Singkatnya, si boss tinggal duduk santuy, saya yang kerjain semua termasuk bersih-bersih tempat kerja, isi pulsa listrik kantor, bikin kopi, mencari avatar dan menyelamatkan dunia, semua saya harus kerjain sendiri.

Saya diberikan training gimana caranya menarik minat siswa untuk mendaftar. Saat saya coba, memang ada sekitar 4-5 siswa yang mendaftar setelah saya coba sosialisasi program lembaga. Saya inget betul bahwa setiap siswa yang mendaftar, si boss menjanjikan extra fee 50 ribu rupiah per pendaftar. Dengan begitu, harusnya saya udah terjamin 200 ribu di luar gaji pokok saya dong ya, iya dong? For your information, guys. Gaji pokok saya ngikutin UMK atau Upah Minimum Kota saat itu sekitar Rp 1.500.000,- ya.

Semangat kerja dong tiap hari jadi budak lembaga bersih-bersih ngurus administrasi, ngajar dan promosi lembaga ke sekolah-sekolah. Kalo pas nggak ada jadwal ngajar atau jadwal marketing ya cuma mendekam sebatang kara di kantor, ngobrol sama kotak pensil, curhat sama dispenser ya gitu gitu aja lah.

Ilustrasi Penipu

Sampe akhirnya, datanglah waktu yang ditunggu-tunggu setiap pekerja. Yes! Gajian! Setiap hari makin rajin dong ke kantor setor muka nunggu gajian. Walaupun udah seminggu terakhir si boss menghilang tak tampak batang hidungnya. Di BBM ga bisa (waktu itu belum banyak yang pake WhatsApp) dan ditelpon gak diangkat. Sampe akhirnya si boss menyatakan bahwa doi lagi di luar kota dan nggak tau kapan pulang,

Uwoooww! Bagaikan tersambar petir di siang hari, di saat itu saya mulai sadar bahwa saya kerja sebulan penuh tanpa hasil. Tapi sebagai pria baik, tampan dan rajin menabung, saya tungguin deh. Setelah dua minggu nunggu tanpa kepastian, akhirnya saya putuskan untuk cabut alias resign. Berhubung si boss nggak bisa dihubungi, jadi saya pergi aja tanpa konfirmasi. Jadi pengangguran lagi, yessss!

Baca juga: Tugas Receptionist Hotel Cuma Modal Senyum? Baca Ulasan Berikut Ini

MULAI BANGKIT LAGI

Kakak kandung saya yang kebetulan bekerja di perusahaan tempat saya bekerja sekarang, menawarkan ke saya untuk ikut bekerja di kantornya. Awalnya saya nggak mau karena dari dulu kalo satu sekolah, saya selalu dibanding-bandingin dengan kakak saya itu. Kalo saya berprestasi, orang selalu bilang wajar karena saya adiknya. Kalo saya gagal, orang selalu bilang saya malu-maluin kakak saya. Kurang lebih kayak Sasuke sama Itachi gitu lah gaes. Terlebih saya masih punya trauma mendalam, karena kerja rodi tanpa dibayar.

Tapi dengan berbekal omelan keluarga, karena saya sebagai satu-satunya anak laki-laki di keluarga dan nganggur, akhirnya saya mantapkan untuk kerja di sana. Proses penerimaan berjalan dengan lancar, padahal lembaga tempat kakak saya bekerja ini lumayan terkenal dan disegani. Mungkin karena rekomendasi dari kakak saya, itu yang saya pikir. Tapi ternyata saat interview, si boss melarang keras adanya unsur kekeluargaan dan mewajibkan profesionalisme di lingkungan kerja. Wow! Ini yang saya tunggu.

Setelah sebulan berjalan bekerja di lembaga ini, saya merasakan betul bahwa si boss sangat professional. Nggak peduli hubungan keluarga saya dengan kakak saya, kalo saya salah ya karena saya salah. Begitupun kalo saya baik dalam bekerja, boss saya menghargai saya sebagai diri saya sendiri.

Selama tiga bulan hanya dibayar Rp 500.000,- sebagai pegawai magang, kemudian saya naik sebagai staff tetap dengan gaji di atas UMK dan fasilitas yang lumayan. Setelah dua tahun kerja di sini, saya naik sebagai senior staff dengan gaji 3-4 juta per bulan. Mungkin ini jumlah kecil buat pembaca yang tinggal di kota besar seperti Jakarta atau Bandung. Tapi di kota saya ini, bujangan paling boros pun bakalan bingung ngabisin duit Rp 3.000.000,- itu buat beli apa aja.

Well, para pembaca sekalian. Jadi dalam hidup ini wajar kalo ada naik turun kayak cerita saya di atas. Tapi kalo kita jalanin dengan santuy dan percaya aja gitu sama Tuhan bahwa semua bakalan baik-baik aja, nanti bakalan ada waktu yang baik buat kita semua kok. Jalanin aja dengan baik deh pokoknya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *